Resensi Buku Vong Saigon – Saigon Melalui Mata Kekasih

“Membaca adalah untuk relaksasi, bukan untuk membaca. Apa yang Miao tulis kepada pembaca adalah pertempuran dengan alam bawah sadar, menggali dari kedalaman alam bawah sadar untuk mengungkapkan baik dan buruknya bumi. Hanya itu yang tersisa. Untuk mengetahui bagaimana mencintaiku ke Kota (Lieu Ha Trinh – MC, aktris)”

Saya ingin meminjam komentar Ha Trinh untuk mengungkapkan pemikiran saya saat membaca Harapan Saigon Oleh Trac Thuy Mieu. Mungkin ini adalah buku yang bagus dan favorit bagi orang Saigon. Sama seperti orang-orang di Hanoi membaca Nguyen Khai atau Hue, orang-orang membaca literatur Hoang Phu Ngoc Tong. Setiap kata akan akrab dan nostalgia bagi mereka karena pengalaman mereka sendiri dengan negara mereka. Tapi bagi saya atau pembaca lainnya, Harapan Saigon Ini membawa angin segar dan konsentrasi yang dipaksakan untuk dapat memahami apa yang telah ditulis penulis. Ini adalah buku yang sangat dihormati tentang Saigon, dan bahkan jika Anda belum pernah menginjakkan kaki di dalamnya, Anda akan jatuh cinta dengan Saigon di halaman Trac Thuy Mieu.

Beli dari thuviensach.orgBeli dari FahasaBeli dari Shopee

Trac Thuy Mieu dikenal sebagai MC, jurnalis. Siapa pun yang mengenalnya tahu bahwa dia adalah karakter yang sangat kuat. Ini juga tercermin dalam buku-buku yang kita kagumi. Di masa lalu, penyair Korea juga menulis “Penyair sangat baik” untuk mengkonfirmasi bahwa wajah karya juga gaya penulis. Buku ini adalah kumpulan esai tentang Saigon, baik itu tentang lanskap, gaya hidup, pakaian atau asosiasi menarik, mari kita lebih dekat dengan Saigon, mengenalnya, dan lebih menyukainya melalui setiap halaman.

1. Saigon adalah seorang wanita…

Ini adalah artikel pertama dari buku ini, dan saya pikir itu harus di tempat ini, bukan di tengah atau di akhir buku.Ini menampilkan pandangan dunia penulis tentang negara Saigon sepanjang perjalanan Harapan SaigonBukan hanya asosiasi aneh, itu hampir obsesi bawah sadar. Rupanya, karena tidak ada yang peduli dengan “gender” kota.

Bagi pecinta Saigon, baik laki-laki atau perempuan, Saigon bukan hanya kehidupan, tetapi seseorang dengan penampilan, karakter dan takdir, dan Saigon juga memiliki jenis kelamin tertentu. : Tentu saja itu seorang wanita. Tidak peduli seberapa murah hati dan gayanya, Saigon, dengan sifatnya yang sembrono dan sembrono, membawa hati yang kaya dan murah hati, ketika mereka adalah kekasih dan orang kepercayaan, ketika mereka seperti paman dan bibi di selatan, itu adalah rumah nyaman yang langka. , tapi hujan menangkap Daerah air selalu penuh dengan rindu.

Tentu saja, dia pasti seorang wanita

Narasi berakhir dengan penegasan yang begitu kuat sehingga membuat pembaca penasaran dan tertarik. Setelah baris itu, penulis menjelaskan mengapa Saigon adalah seorang wanita. Bukankah itu hanya karena “Negara Fluttershy”? Jalan di sini tidak berliku-liku, tapi seperti wanita. Maksud penulis dalam perbandingan ini adalah bahwa Saigon, seperti yang disebut “Mimpi Amerika”, memiliki kemampuan untuk menarik anak laki-laki desa dengan “fantasi kerajaan dari jalan tengah yang indah”. Inilah realitas kota, di mana banyak orang bermimpi untuk memulai bisnis, terkadang berhasil, dan kemudian bangkrut untuk membenarkan kehidupan “naik turun” mereka. Saigon tumbuh subur sebagai nyonya yang menawan, dan tentu saja, kemegahan kata-kata adalah elemen penting bagi Trac Thuy Mieu untuk mengungkapkan hal ini. Kata-kata yang cerdas dan elegan, seperti karakter wanita Saigon yang berhiaskan permata. Karena itu, setelah membaca bagian ini, saya merasa cukup masuk akal bagi penulis untuk menggunakan kata “wanita” untuk berbicara tentang feminitas kota, daripada menggambarkan gadis atau ibu kota seperti Huang Fuyutang. Hanya di jalur Sungai Kuning. Karena Saigon tidak sepolos seorang putri yang memimpikan seorang pangeran dan menyebut dirinya “gadis”. Ini lebih edgier, seksi, lebih dewasa, dengan kesombongan. Memang, penulis menulis tentang negara, dia hanya menulis, dia tidak menilai baik atau buruk. Saya pribadi berpikir bahwa kesombongan wanita kelas atas ini juga merupakan kecantikan menawan yang tidak dapat ditandingi oleh negara lain.

Resensi Buku Vong Saigon - Saigon Melalui Mata Kekasih

Beli dari thuviensach.orgBeli dari FahasaBeli dari Shopee

Untuk lebih memperjelas asosiasinya, penulis menggali jauh ke dalam karakter Saigon – “seorang wanita yang mudah dilupakan”. Itu mengingatkan pada “kehidupan Miss Bayvitt yang bergejolak tapi tak lekang oleh waktu – kecantikan terkenal di distrik kaya” yang membuat bangkrut banyak pria dan wanita. Ini Saigon, dan sebagian besar kelas kota datang sebagai tamu dan pergi. Tapi negara “tidak terikat pada orang, seperti wanita sombong yang tidak pernah terikat cinta.” Namun, tidak mudah bagi orang untuk pergi ke mana pun untuk menyatakan simpati kepada negara itu.

Ketika orang-orang mendekat, mereka takut akan kekerasannya yang sembrono dan membenci kedangkalannya yang tidak disadari, dan tidak ada yang bisa menghentikan mereka. Namun setelah sekian lama, saya menyadari bahwa tidak mudah bagi wanita seperti dia untuk bertemu untuk kedua kalinya dan merindukannya setiap hujan yang hidup.

Karena di Saigon, orang tidak memilih untuk menjadi kampung halamannya. Wanita Saigon mencintai Saigon, orang mencintai tapi tidak memilih menjadi wanita.

Karena bagi banyak orang, Saigon adalah tujuan, bukan tempat untuk kembali.

Dia mungkin keinginan pria pertama, bukan wanita terakhir.

Dia adalah wanita yang mudah digoda tetapi sulit untuk dimiliki.

Dan dia juga tipe wanita yang mudah menyerah tapi tak terlupakan

Lihat lebih banyak: Notre Dame de Paris – keindahan tertinggi yang tersembunyi dalam cangkang jelek

2. Vong Saigon.

Hujan turun di atap kamar tidur, dan saya masih bisa mendengar suara melankolis seorang wanita, tidak untuk sesaat, tetapi dengan nada mengasihani diri sendiri, saat dia bernyanyi:

Hujan dan angin malam ini,

Tanya siapa saja yang ingat seorang pria bernama Lan…

Mengingat kesedihan seorang pria bernama Lan, atau rasa mengasihani diri penulis untuk Cai Luang Ge dari Saigon tua? Kata “harapan” digunakan dengan baik, karena hanya dengan melihat judulnya saja sudah cukup untuk merasa sedikit sedih tentang hal-hal baik yang tertidur di masa lalu. Kata “harapan” membawa lebih banyak kecemasan dan nostalgia daripada kata “ingat”. Harapan Saigon ternyata adalah rasa sakit dari lagu-lagu reformasi bertahun-tahun yang lalu.

Saya masih ingat suatu Sabtu malam ketika teman saya MC Tran Thanh sedang berjalan di sepanjang Saigon Cho Lo dan tiba-tiba berseru, “Jika kita bisa pergi ke teater untuk melihat Choi Luang sekarang, kita mati!”

Sebuah kata kosong membuat saya menangis: di jantung Saigon pada Sabtu malam, saya ingin menemukan gema tua, menonton tuong chas, tetapi saya tidak dapat menemukan obor!

Cai luong adalah gairah rakyat Saigon, dan seperti yang dikatakan oleh penulisnya sendiri, itu adalah “favorit spiritual warga Saigon, unisex, dari waktu luang ke waktu senggang”. Saya percaya bahwa setiap kota memiliki melodinya sendiri, dan bahkan musik akan menjadi jiwa kota tersebut. Jika Saigon bergairah tentang tarian reformasi, Inggris bergairah tentang teater. Drama klasik, meski dipentaskan kembali, tidak pernah kehilangan pesonanya. Ini hampir merupakan bagian tak terpisahkan dari London, seperti nafas kehidupan manusia. Namun, sangat disayangkan bahwa di hari-hari mendatang, Saigon tidak lagi dapat mempertahankan suara Cai Luan.

Bagaimana teater terakhir di Saigon mati, dan bagaimana drama terakhir dipentaskan, tidak diketahui bahkan oleh orang Saigon dan belum dicatat oleh sejarawan yang sibuk.

Hilangnya suatu budaya sama tidak disengajanya dengan waktu yang menghancurkan segalanya, dan tentu saja tidak ada sejarawan yang tertarik dengannya. Sama seperti orang tua dalam puisi Wu Dinglian, dari klimaks “Berapa banyak yang ditulis oleh tangan sewaan / Tan Tezan adalah orang yang berbakat” hingga adegan suram “Orang tua itu masih duduk / Tidak ada yang lewat.” Tidak ada sejarah titik balik dicatat tetapi hanya melalui harapan kuno penyair untuk disebutkan melalui kata-kata dan. Cai Luan dilupakan karena pada 1980-an, seniman mengutuk dan mengusir sekolah cinta yang tragis. Dari sinilah lahir banyak lagu. Mengkritik pergi ke sekolah, saya ingat sebuah bagian yang pernah saya pelajari:

Jangan ceritakan tentang cinta yang hancur.

Bangun, musisi, ikuti aku!

Aku benci kamu suka suara melankolis

dan mengusir jiwa-jiwa yang jatuh

Dengan cara ini, nada Cai Luang berangsur-angsur menghilang di negeri Saigon.

Resensi Buku Vong Saigon - Saigon Melalui Mata Kekasih

Beli dari thuviensach.orgBeli dari FahasaBeli dari Shopee

Lihat lebih banyak: Rainbow Warriors – Lagu Harapan dan Iman

3. Seorang pria yang mencintai Saigon apa pun yang terjadi.

Jadi, MC Lieu Ha Trinh mengacu pada Trac Thuy Mieu, sebuah judul yang muncul di akhir buku, setelah pembaca menemukan kota melalui mata penulis. Setelah berganti pakaian, penulis mencintai Saigon bukan karena kemegahan kota, tetapi karena “kualitas Saigon” yang paling indah. Ini diperjelas oleh esai prosa tentang kafe, tentara, atau Ao dai. Semuanya, mulai dari garis dan warna hingga bunyi bip, adalah “dengan kata cinta”.

Kami semua, ternyata hanyalah sekelompok intelektual salon, seperti kekasih yang malang, benar-benar bingung dan tak berdaya. Tapi Saigon seperti pelacur tua, tetapi di mata yang melihatnya, dia masih merindukan kemuliaan ratu pesta teh, jadi kekaguman dan penyembahan bahkan lebih menyedihkan.

Penulis mencintai Saigon dari lubuk hatinya, dan kita bisa merasakannya di setiap halaman buku. Karena setiap kata penuh dengan semangat, ketulusan, semangat hingga kegilaan. Simpatinya begitu besar sehingga sulit bagi pembaca rata-rata untuk menyerap gaya Mieu ini, seperti yang pernah diamati Ha Trinh:

Dia tidak cukup ingin tahu tentang Saigon, kerinduan, bahwa dia tidak harus membaca Triple. Gaya kekerasan yang penuh dengan energi kultus urban, setiap jari yang membalik buku memancarkan getaran urban, bergoyang seperti beberapa wiski kuat ketika seseorang baru saja terbiasa. Itu.Keanggunan halus dari semangat upacara minum teh

Resensi Buku Vong Saigon - Saigon Melalui Mata Kekasih

Beli dari thuviensach.orgBeli dari FahasaBeli dari Shopee

Lihat lebih banyak: Camellia – Camellia yang Mengubah Lanskap Masyarakat Prancis

4. Substitusi kesimpulan.

Setiap buku membawa sesuatu yang ajaib dan nyata Harapan Saigon Akan membuat pembaca menyukai teks yang asing dan menarik. Tidak mudah untuk mencintai kota, meskipun lebih sulit, sungguh, lebih sulit untuk membuat orang lain mencintai Saigon seperti saya.

Juga dua bahasa Saigon yang terkenal, dia memecahnya menjadi 10.000 kata yang indah: perceraian, depresi, kebanggaan, kesombongan, komunikasi, kemakmuran, masalah… Terkadang Anda harus membaca dan mencari kamus untuk mengikutinya.Memperluas bahasa Vietnam saya sudah lama tetapi baru saat saya menari dengan menantang di depan mata saya

Untuk seseorang yang “kecanduan kata-kata” atau hanya mencintai Vietnam, tidak mungkin untuk mengabaikan buku ini. Saya sangat mengagumi kemampuan penulis untuk menggunakan kata-kata, dan tiba-tiba menemukan bahwa bahasa Vietnam saya sebenarnya memiliki banyak kata yang menarik dan indah. Harapan Saigon Anda tidak akan dapat membacanya dengan cepat karena kemungkinan besar Anda akan melewatkan baris-baris yang bagus. Setiap pembaca perlu diam-diam berkonsentrasi pada secangkir teh panas atau menikmati setiap halaman buku di jendela yang cerah setelah seharian bekerja.

Resensi Buku Vong Saigon - Saigon Melalui Mata Kekasih

Beli dari thuviensach.orgBeli dari FahasaBeli dari Shopee

Jika Anda juga jatuh cinta dengan Hanoi melalui bab-bab sastra baru dan penampilannya yang elegan dan elegan, maka Saigon juga layak untuk melewati bab-bab Trac Thuy Mieu. Singkatnya, setiap negara memiliki keindahannya sendiri, dan tidak harus memiliki gaya yang berbeda untuk menjadi cantik. Hanoi sedih, tapi Saigon masih seindah dulu. Tiba-tiba saya sadar bahwa keindahan sebuah kota terletak pada caranya menampilkan kepribadiannya yang unik dan, tentu saja, dalam tatapan antusias para penghuninya.

melihat Harapan Saigon Sore yang penuh nostalgia…

Vong Sai Gon – Oleh Trac Thuy Mieu

Penerbit: Writers Guild Press

Penerbit: Nha Nam

Tanggal Rilis: 15 Oktober 2019

halaman: 300

Beli dari thuviensach.orgBeli dari FahasaBeli dari Shopee

Ulasan Mendetail: Mai Trang – Bookademy

Cập nhật lúc 23:02 - 31/08/2022
Sách cùng chủ đề

Bình luận

Recommended